40 Orang Dilaporkan Tewas Dalam Sebuah Serangan di Tripoli

Konflik adalah bagian dari kekacauan di negara penghasil minyak dan gas sejak penggulingan Muammar Gaddafi yang didukung NATO pada tahun 2011. Malek Mersek, juru bicara layanan medis darurat negara, mengatakan 40 orang telah tewas dan 80 lainnya luka-luka dalam serangan terhadap pusat penahanan di pinggiran Tajoura yang terletak di sebelah kamp militer.
40 Orang Dilaporkan Tewas Dalam Sebuah Serangan di Tripoli
Libya

Tripoli, Nusantaratv.com -Sebuah serangan udara pada Selasa (2/7/19) malam menghantam sebuah pusat penahanan untuk sebagian besar migran Afrika di pinggiran ibukota Tripoli, Libya, menewaskan sedikitnya 40 orang dan melukai 80 lainnya, kata seorang pejabat kesehatan setempat melansir Reuters. 

Konflik adalah bagian dari kekacauan di negara penghasil minyak dan gas sejak penggulingan Muammar Gaddafi yang didukung NATO pada tahun 2011. Malek Mersek, juru bicara layanan medis darurat negara, mengatakan 40 orang telah tewas dan 80 lainnya luka-luka dalam serangan terhadap pusat penahanan di pinggiran Tajoura yang terletak di sebelah kamp militer. 

Pemerintah yang berbasis di Tripoli mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa belasan orang telah terbunuh dan terluka dalam serangan udara yang dipersalahkan pada "penjahat perang Khalifa Haftar".

 Foto-foto yang diterbitkan menunjukkan para migran Afrika yang menjalani operasi di sebuah rumah sakit setelah mogok kerja. Yang lain berbaring di tempat tidur, sebagian tertutup debu atau dibalut dengan anggota badan. 

Libya adalah titik keberangkatan utama bagi para migran dari Afrika yang melarikan diri dari kemiskinan dan perang dan berusaha mencapai Italia dengan kapal, tetapi banyak yang dijemput oleh penjaga pantai Libya yang didukung oleh Uni Eropa, yang ingin menghentikan migrasi. 

Ribuan migran ditahan di pusat-pusat penahanan yang dikelola pemerintah di Libya barat dalam apa yang dikatakan kelompok-kelompok hak asasi manusia dan Perserikatan Bangsa-Bangsa seringkali merupakan kondisi yang tidak manusiawi.

 Tajoura, di sebelah timur pusat Tripoli, adalah rumah bagi beberapa kamp militer yang bersekutu dengan pemerintah Libya yang diakui secara internasional, yang telah menjadi sasaran serangan udara selama berminggu-minggu. 

Pada hari Senin, Tentara Nasional Libya (LNA) Haftar, yang bersekutu dengan pemerintah paralel, mengatakan akan memulai serangan udara besar-besaran ke sasaran di Tripoli setelah "sarana tradisional" perang telah habis. 

Seorang pejabat LNA membantah bahwa pasukannya telah mengenai pusat penahanan, mengatakan milisi yang bersekutu dengan Tripoli telah menembaknya setelah serangan udara presisi oleh LNA di sebuah kamp.

 Kampanye udara LNA telah gagal merebut Tripoli dalam tiga bulan pertempuran, dan pekan lalu LNA kehilangan pangkalan utama penyerang di Gharyan, yang diambil kembali oleh pasukan Tripoli pekan lalu. Kedua belah pihak menikmati dukungan militer dari kekuatan regional. 

LNA selama bertahun-tahun dipasok oleh Uni Emirat Arab dan Mesir, sementara Turki baru-baru ini mengirim senjata ke Tripoli untuk menghentikan serangan Haftar, kata para diplomat. Konflik mengancam untuk memungkinkan militan Islamis mengisi kekosongan keamanan, mengganggu pasokan minyak, meningkatkan migrasi melintasi Mediterania ke Eropa, dan mematikan rencana AS untuk pemilihan untuk mengakhiri persaingan antara administrasi paralel di timur dan barat.

 

 

 

Sumber :Reuters

Terjemahan : (NTV /Cal)