PLN Gunakan Kendaraan Listrik Untuk Capai Nol Emisi Karbon

Nusantaratv.com - 31 Agustus 2023

PT PLN (Persero) menerapkan kebijakan penggunaan kendaraan listrik untuk kendaraan operasional dan dinas pegawainya sebagai upaya mengurangi polusi serta mewujudkan target nol emisi karbon pada 2060. (ANTARA/HO/PT PLN (Persero))
PT PLN (Persero) menerapkan kebijakan penggunaan kendaraan listrik untuk kendaraan operasional dan dinas pegawainya sebagai upaya mengurangi polusi serta mewujudkan target nol emisi karbon pada 2060. (ANTARA/HO/PT PLN (Persero))

Penulis: Habieb Febriansyah

Nusantaratv.com - PT Perusahaan Listrik Negara/PLN (Persero) menerapkan penggunaan kendaraan listrik sebagai moda transportasi operasional maupun dinas untuk mengurangi polusi dan mencapai nol emisi karbon pada 2060.

Kebijakan tersebut merupakan tindak lanjut dari Instruksi Presiden dan Surat Edaran Menteri BUMN tentang program penggunaan kendaraan bermotor listrik berbasis baterai.

Dalam keterangan resmi yang diterima Kamis, Executive Vice President Komunikasi Korporat dan TJSL PLN Gregorius Adi Trianto mengatakan hingga Juli 2023, tercatat PLN telah menggunakan lebih dari 325 mobil listrik dan lebih dari 1.500 motor listrik sebagai kendaraan operasional perusahaan di seluruh Indonesia.

Penggunaan EV dalam operasional perusahaan menjadi dukungan PLN terhadap program pemerintah untuk mewujudkan energi bersih.

“Ini adalah bukti komitmen kami mendukung transisi energi dari kendaraan berbasis bahan bakar minyak ke listrik. Telah dimulai dengan semua unit PLN menggunakan EV sebagai kendaraan operasional dan kendaraan dinas. Bahkan seluruh direksi PLN juga sudah menggunakan mobil listrik sebagai kendaraan dinas. Hal ini sejalan dengan inisiasi oleh Pemerintah guna mengurangi emisi karbon dan polusi udara melalui penggunaan EV,” kata Gregorius.

Untuk mendukung tujuan itu, PLN juga membuat program konversi motor listrik bagi pegawai PLN Pusat. Sebanyak 50 motor berbahan bakar minyak milik pegawai yang mendaftar pertama akan dikonversi menjadi motor listrik secara gratis.

Gregorius menjelaskan ketentuan bagi penerima bantuan program tersebut adalah motor dengan kapasitas mesin 110 hingga 160 cc, dengan Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK) yang masih berlaku, serta lokasi motor berada di Jabodetabek.

Dia mengatakan PLN mendorong pembangunan infrastruktur kendaraan listrik di mana saat ini sudah terdapat lebih dari 600 stasiun pengisian kendaraan listrik umum (SPKLU), lebih dari 1.400 stasiun penukaran baterai kendaraan listrik umum (SPBKLU), serta lebih dari 9.000 stasiun pengisian listrik umum (SPLU) yang tersebar di Indonesia.

“PLN sudah menyediakan infrastruktur yang memadai, kami sebagai penggerak harus memberikan contoh nyata juga, salah satunya menggunakan EV, sehingga masyarakat tidak ragu untuk beralih menggunakan EV,” pungkas Gregorius.(Ant)

Dapatkan update berita pilihan terkini di nusantaratv.com. Download aplikasi nusantaratv.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat melalui:



0

(['model' => $post])