Penuhi Permintaan Kendaraan Listrik, Nissan Pertimbangkan Bangun Pabrik Mobil Ketiga di AS

Nusantaratv.com - 14/05/2022 12:50

Ilustrasi Nissan. (Reuters)
Ilustrasi Nissan. (Reuters)

Penulis: Adiantoro

Nusantaratv.com - Nissan Motor Co., sedang mempertimbangkan untuk menambah pabrik mobil baru di Amerika Serikat (AS).

Langkah itu untuk memenuhi permintaan kendaraan listrik yang terus meningkat. Hal itu dikatakan Chief Operating Officer Nissan Ashwani Gupta kepada wartawan di markas Yokohama, Jepang, Jumat (13/5/2022).

"Mungkin tidak mengejutkan bahwa kami memilih pabrik ketiga," kata Gupta kepada wartawan dikutip dari The Associated Press (AP), Sabtu (14/5/2022).

Nissan saat ini memiliki dua pabrik mobil di AS. Satu di Canton, Mississippi, yang membuat truk pikap Titan dan sedan Altima, dan model lainnya. Sedangkan pabrik lainnya di Smyrna, Tennessee, yang memproduksi mobil listrik Leaf, SUV Pathfinder dan model lainnya.

Masing-masing pabrik mempekerjakan ribuan pekerja dan telah memproduksi jutaan kendaraan Nissan. Nantinya, kata Gupta, pabrik ketiga Nissan tersebut tidak hanya akan menjadi jalur perakitan tambahan ke pabrik yang ada, tetapi menjadi fasilitas yang sama sekali baru, meskipun mungkin dibangun sebagai perpanjangan dari pabrik yang sudah ada. 

Dengan demikian, ini akan menambah beberapa ribu pekerjaan di daerah itu, meskipun realisasinya akan beberapa tahun ke depan. "Pentingnya lokalisasi akan meningkat dari tahun ke tahun," tambah Gupta.

Menurut Gupta, tergantung pada wilayah masing-masing, di mana pelanggan dapat menerima insentif untuk membeli kendaraan listrik, dan nilai tukar mata uang asing yang berfluktuasi juga dapat membuat produksi lokal lebih diharapkan.

Komentar Gupta muncul sehari setelah Nissan melaporkan profitabilitas untuk pertama kalinya dalam tiga tahun fiskal, meskipun tantangan di industri otomotif secara keseluruhan diakibatkan kekurangan chip semi konduktor karena pembatasan terkait pandemi virus corona (Covid-19).

Nissan bermitra dengan Renault SA dari Prancis mencatat laba sebesar 215,5 miliar yen (US$1,7 miliar) untuk tahun fiskal hingga Maret, kebalikan dari kerugian 448,7 miliar yen pada tahun fiskal sebelumnya.

Komentar Gupta juga mencerminkan pergeseran yang berkembang menuju kendaraan ekologis untuk mendukung bentuk energi dan transportasi yang berkelanjutan di tengah kekhawatiran tentang perubahan iklim.

Gupta mengatakan Nissan, sebagai mitra aliansi, akan mendukung Renault dalam ide yang baru-baru ini melayang untuk kemungkinan melepaskan divisi kendaraan listriknya. Namun dia menegaskan Nissan tidak akan mengambil tindakan serupa. "Terlalu dini untuk mengatakan bahwa kita pergi ke satu arah," imbuhnya.

Gupta menyebut produk Nissan lebih terdiversifikasi karena memiliki pasar utama di China dan Amerika Utara selain Jepang dan Eropa. Dia menolak berkomentar tentang apa yang mungkin diinginkan untuk kepemimpinan masa depan di Nissan, yang menekankan jika komite perusahaan khusus diberi tanggung jawa untuk tugas itu.

Nissan telah fokus pada penguatan tata kelola perusahaannya setelah Carlos Ghosn, yang memimpin Nissan selama dua dekade, ditangkap atas tuduhan kriminal pada 2018. Ghosn mengatakan dia tidak bersalah. Dia melompat dengan jaminan dan melarikan diri ke Lebanon.

Takaki Nakanishi, seorang analis otomotif di Jefferies, mengatakan hasil keuangan Nissan berada dalam ekspektasi, tetapi dia memperkirakan target penjualan 4 juta kendaraan tahun fiskal ini adalah konservatif. "Ada peluang untuk kenaikan volume, menurut pandangan kami," kata Nakanishi dalam laporannya.

0

Komentar belum ada.
Otentifikasi

Silahkan login untuk memberi komentar.

Log in