Selamat Jalan, Rudy...

Cinta yang abadi, cinta yang tak lekang oleh waktu. Mungkin itulah sepenggal kalimat yang menggambarkan kisah kasih Bacharuddin Jusuf Habibie dan sang istri, Hasri Ainun Besari. Sebuah kisah cinta yang menginspirasi banyak orang karena ketulusan, serta kesetiaan yang mengiringi perjalanan cinta mereka berdua.
Selamat Jalan, Rudy...
Habibie & Ainun kini telah bersatu kembali./astroawani.com

Nusantaratv.com - Kabar duka datang dari Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat Gatot Subroto, Jakarta. Mantan Presiden ke-3, BJ Habibie mengembuskan napas terakhir pada Rabu 11 September 2019, sekitar pukul 18.05 WIB.

Cinta yang abadi, cinta yang tak lekang oleh waktu. Mungkin itulah sepenggal kalimat yang menggambarkan kisah kasih Bacharuddin Jusuf Habibie dan sang istri, Hasri Ainun Besari. Sebuah kisah cinta yang menginspirasi banyak orang karena ketulusan, serta kesetiaan yang mengiringi perjalanan cinta mereka berdua.

Untuk menggambarkan betapa romantisnya cinta kasih mereka, Ada  satu tulisan menarik yang dinukil dari laman facebook Denny Siregar, yang dapat menjadi pelajaran kita semua betapa cinta tidak mengenal masa seperti kisah cinta Habibie kepada Ainun. Walau Ainun telah pergi terlebih dahulu, tapi cinta Habibie tidak pernah surut, sore tadi Habibie pergi menemui Ainun pujaan hatinya...

 

Selamat Jalan Rudy...

9 Maret 1962.

Saat itu malam hari raya Iedul Fitri.

Rudy - panggilan BJ Habibie - mengajak jalan Ainun. Ia ingin mengajaknya nonton bioskop, tapi sayang karena udara begitu cerah.

Akhirnya mereka berjalan kaki menyusuri sepanjang kampus ITB. Hati Rudy berdetak tidak karuan. Ada yang ingin ia sampaikan. Tapi ia begitu malu. Sampai terlintas dalam pikirannya, “Kalau tidak sekarang, kapan lagi ?”

Lalu ia memberanikan diri bertanya, “Ainun, maaf. Saya tidak ingin mengganggu masa depanmu. Tapi, apakah kamu punya kawan dekat ?”

Ainun, dengan detak jantung yang sama cepatnya, terdiam lama. Lalu ia menghadapkan tubuhnya ke arah Rudy sambil menjawab dengan lirih, “Tidak. Saya tidak punya kawan dekat..”

Hati Rudy bersorak. Perasaan yang sudah lama dipendamnya mendapatkan jawaban. Sesudah malam itu, merekapun selalu bersama, saling berbincang dan saling menyatukan hati hingga menikah pada tahun yang sama.

Perjalanan hidup kedua manusia ini menjadi cerita romansa yang tidak ada habisnya. Mereka tidak pernah berjauhan. Tidak sedikitpun. Ainun selalu mengikuti kemana Rudy pergi, sampai kekasihnya menjadi Presiden RI.

Tetapi janji itu putus sudah. Ainun harus pergi tanpa bisa meminta. Betapa hancurnya hati Rudy saat itu. Ia ingin menangis tapi suaranya tidak pernah keluar. Tubuhnya lunglai tanpa ia mampu menegakkan.

“Saat ini saya tidak takut lagi menunggu kematian, karena Ainun menunggu disana..” Perih hatinya menjadi sukacita. Ia menunggu hari-harinya dengan senyum kekasihnya yang selalu ada di setiap malam ketika rasa sepi membunuhnya.

Malam ini, Profesor Dr Ing Bacharuddin Jusuf Habibie, dengan tersenyum menuju ke tempat hatinya berada. Ke tempat Ainun menunggunya dengan senyum yang tak pernah ada habisnya.

Ia berbahagia ketika seluruh bangsa menangis ditinggalkannya. Hati ini hancur seperti hancurnya Rudy ketika Ainun meninggalkannya.

Rudy dan Ainun, mereka bersama menari di alam yang berbeda. Mereka memang tidak terpisahkan.

Tidak akan pernah...

 

Sumber: Facebook Denny Siregar