Jordan Turpin, Gadis Korban Penyiksaan di 'Rumah Horor' Kini Jadi Bintang TikTok dengan 500 Ribu Followers

Nusantaratv.com - 15/01/2022 13:15

Jordan Turpin dan 12 saudara kandungnya mengalami penyiksaan dari kedua orang tuanya. (New York Post)
Jordan Turpin dan 12 saudara kandungnya mengalami penyiksaan dari kedua orang tuanya. (New York Post)

Penulis: Adiantoro

Nusantaratv.com - Wanita bernama Jordan Turpin menjelma menjadi bintang TikTok dengan hampir 500 ribu followers. Sebelumnya, dia kerap mendapatkan penyiksaan secara mengerikan oleh kedua orang tuanya, David dan Louise Turpin. 

Ya, Jordan bersama 12 saudara kandungnya sempat terkunci di dalam 'rumah horor'. Di rumah itu, Jordan dan saudara-saudaranya mendapatkan pelecehan hingga perlakukan kasar.

Mulai dari dipukul, merasakan kelaparan hingga dirantai di tempat tidur. Hidup penuh tekanan dirasakan Jordan, bahkan dia harus mengalami luka di sekujur tubuh akibat serangan kedua orang tuanya itu.  

Hingga akhirnya dia berhasil melarikan dari rumah itu pada 14 Januari 2018. Jordan berhasil memberi tahu polisi tentang pelecehan dan penyiksaan yang terjadi di rumah tangga David dan Louise Turpin yang akhirnya ditangkap. 

Kedua orang tuanya itu kemudian ditahan dan kini menjalani hukuman penjara seumur hidup atas kejahatan mereka. Pada 2019 mereka mengaku bersalah karena menyiksa dan melecehkan serta mengurung anak-anak mereka di dalam rumah.

Jordan yang kini berusia 21 tahun menjadi sorotan setelah dia dan kakak perempuannya Jennifer diwawancarai oleh Diane Sawyer dari ABC News pada 2021, seperti dilaporkan New York Post, Jumat (14/1/2022).

Mereka membagikan kisah penyiksaan yang mereka alami selama bertahun-tahun, bahkan Jennifer menggambarkan hidup mereka sebagai 'neraka'. Dan, empat tahun setelah pelariannya, kehidupan Jordan sangat berbeda. Kini, dia secara teratur membagikan video dirinya menari dan tersenyum kepada hampir 500.000 pengikutnya.

Awal pekan ini, dia memposting video yang mengumumkan dia telah diverifikasi di TikTok dan berterima kasih kepada pengikutnya atas semua dukungan mereka. "Hai teman-teman, saya hanya ingin muncul di sini dengan sangat cepat dan mengucapkan terima kasih banyak atas semua cinta dan semua dukungannya. Siapapun yang telah mengikuti saya atau menonton video saya, saya sangat menghargai kalian dan saya sangat mencintai kalian," ujar Jordan.

@jordan_turpin

♬ 23 - rapidsongs

"Dan saya juga ingin bersuara kepada TikTok dan tim yang telah membantu saya untuk diverifikasi. Saya sekarang diverifikasi di TikTok dan saya sangat bersemangat. Terima kasih banyak, saya sangat bersemangat dan tidak bisa berkata-kata," lanjutnya.

Pada 23 Desember lalu, dia mengunggah video lain yang berterima kasih kepada orang-orang yang telah menyumbang ke yayasan JAYC, yang telah membantu saudara Jordan menyesuaikan diri dengan kehidupan baru mereka.

"Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada siapa pun yang telah berdonasi ke yayasan JC. Itu akan banyak membantu saya dan saudara-saudara saya ketika kami mendapatkannya," jelasa Jordan.

"Orang-orang bertanya kepada saya apakah saya sering melihat saudara saya, bagaimana kabar saudara-saudara saya. Saya ingin memberi tahu Anda, saya sangat sering melihat saudara-saudara saya dan saya sangat mencintai mereka. Kami tidak dalam situasi kehidupan terbaik saat ini, tetapi kami memiliki atap di atas kepala kami dan kami memiliki cara untuk mendapatkan makanan dan kami semua sangat berterima kasih untuk itu," ucap Jordan.

Jordan juga berterima kasih kepada mereka yang telah mengirimkan uangnya secara langsung. "Juga, saya ingin mengatakan kepada siapa pun yang telah Venmoed saya atau Cash Apped saya, terima kasih banyak. Sekarang saya mampu memberikan semua saudara saya beberapa hadiah yang sangat bagus dan bagus tahun ini dan saya sangat senang dan bersyukur bahwa saya bisa melakukan itu," ucap dia kepada pengikutnya.

"Saya berharap suatu hari nanti saya dapat membantu kalian dan orang lain, sama seperti kalian telah membantu saya. Itu sangat berarti bagi saya," tambahnya.

Selama wawancara dengan ABC News tahun lalu, Jordan memberi tahu Sawyer ketika dia memutuskan untuk melarikan diri dari rumah dan mencari bantuan. "Seluruh tubuhku gemetar. Saya tidak bisa benar-benar menghubungi 911 karena saya pikir itu adalah kita yang hampir mati berkali-kali," bebernya.

Ketika berbicara dengan petugas operator, Jordan mengingat bagaimana orang tuanya akan memukul mereka, melemparkan mereka ke seberang ruangan dan mencabut rambut mereka. "Saya punya dua dua adik perempuan saya sekarang dirantai," katanya kepada operator.

Dalam wawancara itu, kakak perempuan Jennifer mengatakan dia tidak ingin saudara-saudaranya dikenang sebagai korban, tetapi sebagai pejuang. "Saya ingin nama Turpin (menjadi). Wow, mereka kuat. Mereka tidak rusak. Mereka punya ini," ujarnya.

Pada 2020, Wakil Jaksa Wilayah Riverside County Kevin Beecham mengatakan saudara kandung itu 'melanjutkan hidup mereka'. "Beberapa dari mereka hidup mandiri, tinggal di apartemen mereka dan memiliki pekerjaan dan pergi ke sekolah. Beberapa relawan di komunitas. Mereka pergi ke gereja," katanya kepada People.

Namun, penyelidikan ABC News mengungkapkan banyak saudara kandung Jordan masih berjuang untuk memenuhi kebutuhan dasar mereka. Selama wawancara, Jordan dan saudara perempuannya menyebutkan bahwa mereka menerima sangat sedikit uang untuk makanan atau perumahan.

Pengacara Distrik Riverside County, Mike Hestrin memberi tahu Sawyer jika beberapa saudara kandung kembali hidup dalam 'kemelaratan' dan telah menjadi korban sistem. Sebuah halaman di situs JAYC Foundation menyatakan banyak dari 13 bersaudara itu tidak berada di bawah asuhan atau perwalian dan "masih berjuang untuk bertahan hidup".

0

Komentar belum ada.
Otentifikasi

Silahkan login untuk memberi komentar.

Log in