Arsitektur Rumah Batak Miliki Filosofi Kearifan Lokal Mengagumkan

Nusantaratv.com - 17/11/2022 19:00

Webinar membahas arsitektur rumah Batak/ist
Webinar membahas arsitektur rumah Batak/ist

Penulis: Ramses Manurung

Nusantaratv.com - Arsitektur tradisional memiliki nilai budaya yang sangat dikagumi masyarakat dan wisatawan mancanegara karena tampil dalam balutan seni bangunan dan filosofi kearifan lokal yang mengagumkan. Seperti halnya ciri khas pada bangunan Rumah Batak di Sumatera Utara.

Rumah Batak yang identik dengan bentuk atap yang runcing dan ukiran seninya membuktikan kehidupan masyarakat Batak telah lama dalam mengenal arsitektur untuk hunian dan kelengkapan ritualnya.

"Penggunaan material kayu dan bambu yang menjadi karakter bangunannya, memberi nilai pada peninggalan tradisional rumah-rumah adat di bumi nusantara. Diharapkan suatu saat ada bangunan Rumah Batak modern yang dikembangkan dengan tetap menghargai keluhuran nilai filosofi dan tradisi Batak," ujar Direktur PT Kenari Djaja Prima, Hendry Sjarifudin, Kamis (17/11/2022).

Arsitektur khas Rumah Batak menarik perhatian Kenari Djaja dan Majalah Asrinesia bersama Bidang Pengkajian dan Pelestarian Arsitektur Ikatan Arsitek Indonesia (IAI) Sumatera Utara, kemudian membahasnya dalam seminar virtual arsitektur.

Seminar disaksikan melalui aplikasi zoom dan di channel youtube Kenari Djaja dengan jumlah peserta mencapai lebih 700 partisipan. Turut hadir Co Founder dan CEO PT Kenari Djaja Prima Hendra B Sjarifudin.

Latar belakang dan sejarah Rumah Adat Batak di seluruh pelosok Sumatera Utara, pada umumnya hampir sama seperti penelusuran Baja Panggabean ST, bersama Seniman Jesral Tambun, sebagai pegiat yang mendalami arsitektur dan seni budaya khas Batak Toba.

Seni tradisional dan Adat Batak pada bangunan yang dilestarikan memperlihatkan tingginya nilai peradaban budaya masyarakat Batak, sebagai potensi yang membanggakan di Sumatera Utara.

Keindahan arsitektur bangunan tropis di Tanah Batak ini juga dibuktikan dari penelusuran yang lebih detail oleh arsitek Franky Simanjuntak IAI, pegiat Arsitektur Vernakular Indonesia (AVI).

Rumah Batak Pakpak yang masih tersisa keindahannya dikaji untuk dapat dibangun kembali dari kepunahannya dalam upaya pelestarian, agar bermanfaat dalam fungsi yangbaru dan menapaki jejak Arsitektur Nusantara di Sumatera Utara.

Cerita tentang keindahan, keluhuran dan potensi Arsitektur Nusantara yang bisa menjadi daya tarik pariwisata Indonesia, disampaikan arsitek senior Yori Antar IAI yang telah lama menelusuri peninggalan budaya nenek moyang kita.

Pengalamannya berkeliling pelosok di Indonesia maupun luar negeri, memberi informasi yang inspiratif tentang merawat situs sejarah seperti peninggalan arsitektur tradisional di Tanah Batak ini.

"Rumah Batak banyak memiliki ragam seni dan budaya yang menarik, sehingga kekhasannya membuat sangat dirindukan oleh mereka yang sedang berada jauh dari Sumatera Utara," ujarnya.

Kekayaan arsitektur Rumah Batak dibahas dalam seminar arsitektur dipimpin Peranita Sagala IAI, dosen arsitektur Universitas Panca Budi Medan yang memandu dialog dengan kalangan professional, mahasiswa arsitektur dan interior serta pemerhati arsitektur.

Dalam seminar Arsitektur Rumah Batak kali ini, diungkap tentang karakter arsitektur khas Sumatera Utara sebagai potensi yang memberi rasa bangga kepada bangsa Indonesia.

Seminar ini juga membuktikan bahwa rumah tradisional Batak masih mampu memberi inspirasi dan semangat peradaban pada perkembangan Arsitektur di Nusantara. Maka bagi arsitek anggota IAI yang mengikuti seminar ini, diberi sertifikat serta nilai KUM profesi sesuai ketentuan. 

 

Dapatkan update berita pilihan terkini di nusantaratv.com. Download aplikasi nusantaratv.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat melalui:



0

Komentar belum ada.
Otentifikasi

Silahkan login untuk memberi komentar.

Log in