Si Ratu Tega Itu Bernama Burung Kedasih

Mengenal prilaku burung Kedasih yang tega dan kejam.
Si Ratu Tega Itu Bernama Burung Kedasih
Burung Kedasih./kejadiananeh.com

Jakarta, Nusantaratv.com - Tak seindah namanya, kalau kamu tahu kelakuan burung ini, kamu bakal jengkel berat pada burung ini. Mulai dari kelakuan burung kedasih yang masih piyik alias baru menetas hingga burung kedasih yang dewasa, mereka memiliki prilaku tega dan kejam.

Memiliki nama latin Cacomantis merulinus (plaintive cuckoo), sedangkan di Indonesia dikenal dengan banyak nama selain burung Kedasih yaitu Wiwik Kelabu, Manuk Uncuing, emprit ganthil, daradasih dan sebagainya.

Kehadiran burung Kedasih sendiri bagi sebagian masyarakat Indonesia masih melekat dengan mitos menyeramkan seperti halnya burung gagak. Konon jika di atas atap rumah tetangga kita terdengar suara burung kedasih yang mendayu-dayu, cepat atau lambat maka salah satu dari keluarga mereka bakal ada yang ditimpa musibah hingga meninggal dunia. Itu dari sisi mitos yang boleh kita percaya atau tidak.

Burung Kedasih yang Dijuluki sebagai Ratu Tega

Tak seperti kesetiaan cinta burung merpati maupun burung lainnya, track record Burung Kedasih dikenal suka bergonta-ganti pasangan alias tidak puas dengan satu pasangan saja. Ketika waktu sang betina akan melahirkan, tidak ada campur tangan si pejantan untuk membantu membuatkan sarang telur-telur mereka.

Lalu bagaimana dengan si betina? Sama edannya cuy, si betina juga tidak mau repot-repot menyiapkan sarang untuk bertelur apalagi mengerami telur-telurnya sendiri.

Dia akan memata-matai sarang burung lain yang kebetulan sama-sama berukuran kecil. Ketika sang induk pergi mencari makan, disinilah Burung Kedasih akan menyusup masuk ke dalam sarangnya kemudian dia akan bertelur, menitipkan anak-anaknya. Jumlah telurnya tidaklah banyak hanya sekitar satu sampai dua buah saja.

Kalau hanya sekedar menitip telur mungkin tidak terlalu masalah, tapi betapa jahatnya kelakuan si ratu tega burung kedasih ini. Terkadang ia suka membuang beberapa telur asli dari sarang tersebut, tujuannya agar mengurangi persaingan saat diberi makan oleh induk angkatnya nanti. Namun tak semua burung kedasih melakukan hal yang sama, seringnya mereka hanya menitipkan telurnya saja.

Kelakuan Anak Burung Kedasih yang Tak Kalah Jahatnya dengan Sang Ibu

Seperti buah tak jauh jatuh dari pohonnya, kelakuan sang anak tak jauh berbeda dengan ibunya. Jika sang anak menetas terlebih dahulu dari telur-telur saudara tirinya, tanpa rasa tega ia akan membuang telur yang belum menetas hingga hancur ke tanah.

Terkadang ia juga mematuki telur-telur saudaranya sampai pecah dan membusuk dengan sendirinya. Namun jika ia menetas belakangan, anakan Kedasih pun masih tetap berusaha membunuh saudara-saudara tirinya.

Tujuannya cuma satu, agar ia tidak memiliki saingan saat diberi jatah makan nanti oleh sang induk tiri.

Setelah Membuang Ketiga Kakaknya, Si Anak Tiri Akhirnya Menjadi Anak Kesayangan Satu-satunya Tanpa Saingan

Burung Kedasih Burung Paling Jahat di Dunia

Setelah berhasil menjadi anak tunggal kesayangan ibu tirinya, ia akan bertumbuh dengan pesat bahkan fisiknya lebih besar dari sang induk. Seolah sudah menjadi wabah penyakit menular, kelakuan jahat anakan kedasih ditiru oleh ibu tirinya. Karena anaknya begitu rakus meminta jatah makan, sang ibu tiri akan mengusir burung-burung lain yang berada dekat di wilayahnya. Hal ini bertujuan agar mengurangi persaingan mencari pakan di alam.

Dan bagaimanakah nasib sang anak tiri tersebut ketika ia sudah dewasa dan mandiri? Genetik yang diwariskannya tak akan pernah bisa dirubah sampai kapan pun, kelakuannya masih tetap jahat persis seperti ibu dan bapak kandungnya.

Burung kedasih akan kimpoi dengan sesamanya kemudian menitipkan telur-telur hasil perkawinan mereka di sarang burung lain, sampai menetas dan anak-anaknya dirawat oleh indukan lain. Dan selanjutnya ia akan mencari pejantan baru.

Begitulah siklus kehidupan burung kedasih yang tidak pernah mengenal sama sekali anak maupun ibu kandungnya sendiri. Adakah burung lain yang kejamnya melebihi dari Kedasih? (kejadiananeh.com)