Viral! Presiden Korsel Mengumpat Usai Ketemu Biden

Nusantaratv.com - 23/09/2022 16:48

Presiden Korsel Yoon Seok-yeol. (Net)
Presiden Korsel Yoon Seok-yeol. (Net)

Penulis: Mochammad Rizki

Nusantaratv.com - Presiden Korea Selatan (Korsel) Yoon Suk-yeol membantah menghina Amerika Serikat (AS) yang merupakan sekutu penting negaranya, dengan umpatan. Kantor kepresidenan Korsel menjelaskan ucapan Yoon, yang menuai kritikan publik Korsel, salah diterjemahkan. 

Tapi bukannya meredakan kritikan, pembelaan yang disampaikan kantor kepresidenan Korsel itu justru kian memicu kecaman luas di dalam negeri.

Yoon terjerat skandal hot mic dimana dia terekam kamera melontarkan kata-kata umpatan yang tampaknya menghina anggota Kongres AS, sesaat usai dia bertemu dan berbincang singkat dengan Presiden Joe Biden dalam acara Global Fund di New York, pekan ini, mengutip AFP. 

"Bagaimana bisa Biden tidak kehilangan muka jika para keparat ini tidak meloloskannya di Kongres?" kata Yoon dalam komentar yang tampaknya membahas soal upaya Biden untuk meningkatkan kontribusi AS pada Global Fund, yang membutuhkan persetujuan Kongres AS.

Rekaman video yang menunjukkan Yoon menggunakan kata-kata umpatan tersebut menjadi viral di Korsel, dengan salah satu video di YouTube telah ditonton lebih dari lima juta kali dalam waktu kurang dari sehari. Kata umpatan yang digunakan Yoon juga trending di Twitter untuk kawasan Korsel.

Dalam pembelaannya, juru bicara kantor kepresidenan Korsel, Kim Eun-hye, menyatakan Yoon 'tidak memiliki alasan untuk berbicara tentang AS atau mengucapkan kata 'Biden'.'

Berbicara dalam konferensi pers di New York pada Kamis (22/9/2022) waktu setempat, Kim mengklaim Yoon tidak mengucapkan kata 'Biden' namun kata bahasa Korea lainnya yang terdengar serupa. Disebutkan juga oleh Kim bahwa Yoon merujuk pada anggota parlemen Korsel, bukan anggota Kongres AS.

Pembelaan juga disampaikan oleh salah satu anggota parlemen dari partai yang berkuasa di Korsel, yang menyerukan agar stasiun televisi Korsel, yang pertama melaporkan komentar Yoon yang menuai kritikan publik, harus dituntut.

"MBC harus secara serius dimintai pertanggungjawaban atas laporannya yang merusak aliansi AS-Korea yang tidak tergantikan," cetus anggota parlemen Korsel, Yoon Sang-hyun, dalam pernyataan via Facebook.

Diketahui bahwa MBC, yang merupakan salah satu televisi terkemuka di Korsel, mempublikasikan video yang menunjukkan momen Yoon melontarkan umpatan usai bertemu Biden di New York itu pada akun YouTube-nya pada Kamis (23/9/2022) waktu setempat.

Video itu menunjukkan Yoon berjalan di panggung usai berbincang dengan Biden, sebelum beralih ke ajudannya dan melontarkan komentar dengan umpatan.

Di sisi lain, pembelaan kantor kepresidenan Korsel justru semakin meningkatkan keraguan publik. "Sungguh memalukan bagi anak-anak kita bahwa kantor kepresidenan kita membuat alasan semacam itu," demikian bunyi salah satu komentar di YouTube.

"Saya sudah mendengarkannya 10 kali sekarang. Itu sudah pasti kata 'Biden'," imbuh komentar lainnya.

Anggota parlemen Korsel dari Partai Demokratik, Chun Jae-soo, dari kubu oposisi menyebut penyangkalan kantor kepresidenan Korsel sama saja memberitahu warga Korsel bahwa mereka 'tuna rungu'.

Dapatkan update berita pilihan terkini di nusantaratv.com. Download aplikasi nusantaratv.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat melalui:



0

Komentar belum ada.
Otentifikasi

Silahkan login untuk memberi komentar.

Log in