Studi: Lamanya Siklus Menstruasi Jelang Menopause Bisa Prediksi Kesehatan Jantung

Nusantaratv.com - 14/10/2021 17:12

Ilustrasi menopause. (Net)
Ilustrasi menopause. (Net)

Penulis: Adiantoro

Nusantaratv.com - Lamanya siklus menstruasi seorang wanita saat dia mendekati menopause dapat mencerminkan risiko penyakit jantungnya di masa depan, lapor para peneliti.

Beberapa siklus menstruasi wanita menjadi lebih lama saat mereka mendekati menopause, sementara siklus lainnya tetap stabil. Studi baru ini menemukan jika wanita yang siklusnya meningkat dua tahun sebelum menopause memiliki ukuran kesehatan pembuluh darah yang lebih baik dibandingkan mereka yang memiliki siklus stabil.

"Penyakit kardiovaskular adalah pembunuh nomor satu wanita, dan risiko meningkat secara signifikan setelah paruh baya, itulah sebabnya kami berpikir menopause dapat berkontribusi pada penyakit ini," kata penulis studi Samar El Khoudary, seorang profesor epidemiologi di University of Sekolah Pascasarjana Kesehatan Masyarakat Pittsburgh, dikutip dari UPI, Kamis (14/10/2021).

"Menopause bukan hanya mengklik tombol. Ini adalah transisi multitahap di mana wanita mengalami banyak perubahan yang dapat menempatkan mereka pada risiko penyakit kardiovaskular yang lebih tinggi," lanjutnya dalam rilis berita universitas.

"Perubahan panjang siklus, yang terkait dengan kadar hormon, adalah metrik sederhana yang mungkin memberi tahu kita siapa yang lebih berisiko," tambahnya.

Guna menguji hubungan ini, El Khoudary dan rekan-rekannya menganalisis data dari 428 wanita Amerika Serikat (AS) yang lebih tua dalam sebuah studi nasional yang sedang berlangsung.

Sekitar 62 persen wanita memiliki siklus yang relatif stabil sebelum menopause, sementara sekitar 16 persen mengalami peningkatan awal panjang siklus (lima tahun sebelum menopause) dan 22 persen mengalami peningkatan akhir (dua tahun sebelum menopause).

Dibandingkan dengan wanita dengan siklus stabil, mereka yang berada dalam kelompok peningkatan akhir memiliki ukuran kekerasan dan ketebalan arteri yang lebih baik secara signifikan, menunjukkan risiko penyakit jantung yang lebih rendah. Wanita dalam kelompok peningkatan awal memiliki kesehatan arteri yang paling buruk.

Studi ini diterbitkan Rabu di jurnal Menopause. Perubahan siklus menstruasi selama menopause mungkin mencerminkan kadar hormon, yang pada gilirannya berkontribusi pada kesehatan jantung, para peneliti menyarankan. Mereka berencana untuk menguji teori ini dalam penelitian masa depan dengan menilai perubahan hormon.

"Temuan ini penting karena menunjukkan kita tidak dapat memperlakukan wanita sebagai satu kelompok: Wanita memiliki lintasan siklus menstruasi yang berbeda selama transisi menopause, dan lintasan ini tampaknya menjadi penanda kesehatan pembuluh darah," imbuhnya.

"Informasi ini menambah perangkat yang kami kembangkan untuk dokter yang merawat wanita paruh baya untuk menilai risiko penyakit kardiovaskular dan membawa kami lebih dekat ke personalisasi strategi pencegahan," tukas El Khoudary.

0

Komentar belum ada.
Otentifikasi

Silahkan login untuk memberi komentar.

Log in