Pemprov Bengkulu Hentikan Angkutan Batu Bara Masuk Pelabuhan

Nusantaratv.com - 26/01/2023 14:09

Antrean panjang truk batu bara di kawasan pelabuhan Pulau Baai Kota Bengkulu. ANTARA/Anggi Mayasari
Antrean panjang truk batu bara di kawasan pelabuhan Pulau Baai Kota Bengkulu. ANTARA/Anggi Mayasari

Penulis: Alber Laia

Nusantaratv.com - Pemerintah Provinsi Bengkulu meminta delapan perusahaan di wilayah tersebut untuk menghentikan sementara aktivitas angkutan batu bara hingga dua kapal tongkang yang terjebak gelombang tinggi bersandar di pelabuhan Pulau Baai.
 
Asisten II Setda Provinsi Bengkulu Fachriza Razie menyebutkan bahwa penghentian angkutan batu bara tersebut dilakukan sebagai solusi mengurai kemacetan yang terjadi di pintu masuk pelabuhan Pulau Baai Bengkulu.

"Pemerintah mengambil langkah terkait antrean panjang truk batu bara yang terjadi di pintu masuk pelabuhan Pulau Baai," kata Fachriza di Kota Bengkulu, Kamis.
 
Dinas Perhubungan dan Dinas Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) Provinsi Bengkulu telah berkoordinasi dengan APBB untuk mengkoordinir penghentian kendaraan truk ke pelabuhan.
 
Saat ini hanya ada dua kapal tongkang yang bersandar dan sedang dalam tahap pengisian sehingga jumlah truk pengantri berkurang karena ada 16 ton batu bara yang diangkat.
 
Ditargetkan, terang Fachriza, pengisian batu bara tersebut selesai hingga Jumat dan dua kapal tongkang yang terjebak gelombang tinggi dapat bersandar di pelabuhan Pulau Baai pada Sabtu.

"Diharapkan agar dua kapal tongkang yang terjebak gelombang tinggi dapat bersandar di pelabuhan agar muatan dari sisa antrean truk batu bara dapat diisi," ujarnya.
 
Sementara itu, saat ini Pelindo Regional 2 Bengkulu tengah membangun jalan dan menyebabkan adanya antrean panjang karena hanya ada satu jalur yang dapat digunakan.
 
Kepala Dinas Perhubungan Provinsi Bengkulu Bambang Agus Seprabudi menjelaskan bahwa pihaknya telah menyiapkan kantong parkir untuk truk batu bara yang masuk ke dalam kawasan Pulau Baai.
 
"Antrean panjang truk batu bara ini bukan disebabkan karena adanya peningkatan jumlah kendaraan yang masuk ke Provinsi Bengkulu," tegas Bambang.(Ant)

Dapatkan update berita pilihan terkini di nusantaratv.com. Download aplikasi nusantaratv.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat melalui:



0

Komentar belum ada.
Otentifikasi

Silahkan login untuk memberi komentar.

Log in