Menonton TV Bareng Anak Dapat Membantu Meningkatkan Perkembangan Buah Hati

Nusantaratv.com - 02 Oktober 2022

Menonton TV  / Unplash
Menonton TV / Unplash

Penulis: Harry Prasetyo

Nusantaratv.com - Menonton televisi dengan anak kecil dapat membantu perkembangan kognitif mereka, ungkap sebuah studi baru.

Peneliti dari University of Portsmouth menyoroti bahwa sering kita mendengar bahwa terlalu banyak paparan TV dapat mempengaruhi perkembangan bahasa anak dan fungsi, menonton konten yang sesuai dengan usia juga dapat memiliki beberapa manfaat seperti meningkatkan keterampilan percakapan saat menonton bersama dengan orang dewasa. 

Studi tersebut mengamati 478 studi yang diterbitkan dalam dua dekade terakhir dan menyimpulkan bahwa konteks sangat penting untuk mengetahui apakah penggunaan layar bermanfaat bagi anak-anak . 

Dr Eszter Somogyi dari departemen psikologi universitas, menjelaskan, “Narasi yang lemah, pengeditan cepat, dan rangsangan yang kompleks dapat mempersulit seorang anak untuk mengekstrak atau menggeneralisasi informasi. Tetapi ketika konten layar sesuai untuk usia anak, kemungkinan besar akan memiliki efek positif, terutama jika dirancang untuk mendorong interaksi.”

Somogyi menambahkan, "Keluarga sangat berbeda dalam sikap mereka terhadap dan penggunaan media. Perbedaan dalam konteks menonton ini memainkan peran penting dalam menentukan kekuatan dan sifat dampak TV pada perkembangan kognitif anak-anak."

Dia menyoroti bahwa menonton TV bersama anak Anda dan menjelaskan serta mengomentari apa yang ada di dalamnya dapat membantu pemahaman anak tentang konten, dan memperkuat pembelajaran mereka, terutama selama program pendidikan. 

Menonton bersama juga dapat membantu mengembangkan keterampilan percakapan dan menawarkan anak panutan untuk jenis perilaku menonton TV yang tepat. 

Mereka menunjukkan bahwa dalam tiga dekade terakhir, jumlah program TV yang menargetkan bayi telah meningkat seiring dengan waktu layar dari semua kelompok umur antara tahun 1997 dan 2014 .

Mereka merekomendasikan memperkuat konten yang mempromosikan pembelajaran, seperti menonton konten yang disesuaikan dengan usia dengan pengawasan orang dewasa. 

Dr Bahia Guellai dari departemen psikologi di Paris Nanterre University menambahkan, “'Pesan yang dibawa pulang yang penting di sini adalah bahwa para pengasuh harus mengingat teknologi baru. Televisi atau telepon pintar harus digunakan sebagai alat potensial untuk melengkapi beberapa interaksi sosial dengan anak kecil mereka, tetapi tidak untuk menggantikan (mereka). Saya pikir tantangan paling penting dari masyarakat kita untuk generasi mendatang adalah membuat orang dewasa dan anak muda sadar akan risiko penggunaan layar yang tidak dipertimbangkan atau tidak pantas.”

Dia menyimpulkan, “Ini akan membantu dalam mencegah situasi di mana layar digunakan sebagai jenis baru pengasuhan anak, seperti yang terjadi selama lockdown pandemi di berbagai negara. Saya optimis dengan konsep menemukan keseimbangan antara penyebaran cepat alat-alat teknologi baru dan pelestarian sifat hubungan manusia.”

Dapatkan update berita pilihan terkini di nusantaratv.com. Download aplikasi nusantaratv.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat melalui:



0

(['model' => $post])