Legislator Usul Rapat Gabungan Bahas 3,2 Juta Dosis Vaksin Gotong Royong

Nusantaratv.com - 25/11/2022 13:38

Anggota Komisi VI DPR RI Andre Rosiade. (Oji/nr)
Anggota Komisi VI DPR RI Andre Rosiade. (Oji/nr)

Penulis: Adiantoro

Nusantaratv.com - Anggota Komisi VI DPR RI Andre Rosiade menyinggung nasib 3,2 juta dosis vaksin gotong royong bernilai kurang lebih Rp400 miliar yang dikelola PT Bio Farma (Persero).

Sementara di waktu bersamaan, Bio Farma resmi mempunyai vaksin produksi sendiri bersama IndoVac. Sampai 2023, vaksin buatan dalam negeri tersebut direncanakan diproduksi 20 juta dosis.

"Sejak awal tahun lalu saya mengingatkan soal stok vaksin Gotong Royong sebanyak 3,2 juta dosis yang sampai hari ini baru terpakai 300 ribu, jadi masih ada stok 3,2 juta yang tadi saya tanya nilainya sekitar Rp400 miliar," kata Andre dalam Rapat Dengar Pendapat dengan PT Bio Farma di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Kamis (24/11/2022).

Politisi Fraksi Gerindra itu mengingatkan bahwa 3,2 juta dosis vaksin Gotong Royong dan target produksi 20 juta dosis vaksin IndoVac ini akan mubazir seiring melandainya kasus Covid-19. 

Terlebih lagi, langkah pemerintah yang telah mengeluarkan kebijakan pandemi menuju endemi. Menurut Andre, stok vaksin Gotong Royong yang banyak dan berujung expired ini akan menjadi temuan BPK (Badan Pemeriksa Keuangan), karena dianggap merugikan keuangan negara.

"Ini pasti tahun 2023 barang jadi expired, tidak terpakai. Pasti jadi temuan BPK dan akan jadi kerugian negara," ungkapnya. 

Karena itu, Andre mengusulkan ada rapat gabungan Komisi VI, Komisi IX, dan Komisi III dengan mengundang PT Bio Farma, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk membahas sisa vaksin Gotong Royong Sinopharm sejumlah 3,2 juta dosis yang akan expired tahun 2023 mendatang.

Sebagai informasi, PT Bio Farma (Persero) resmi mempunyai vaksin produksi sendiri bernama IndoVac yang resmi dipakai Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk booster kedua di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Kamis (24/11/2022). 

Sampai 2023, vaksin buatan dalam negeri tersebut direncanakan diproduksi 20 juta dosis. "Kami target untuk produksi 20 juta dosis (IndoVac) sampai tahun depan," kata Direktur Keuangan, Manajemen Risiko & SDM Bio Farma I.G.N Suharta Wijaya.

Vaksin IndoVac dikembangkan Bio Farma yang bekerja sama dengan Baylor College of Medicine, Amerika Serikat (AS). Vaksin itu sudah mendapat Emergency Use Authorization (EUA) dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan), fatwa halal dari Majelis Ulama Indonesia (MUI), dan sertifikasi halal dari Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal. 

Dapatkan update berita pilihan terkini di nusantaratv.com. Download aplikasi nusantaratv.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat melalui:



0

Komentar belum ada.
Otentifikasi

Silahkan login untuk memberi komentar.

Log in