Kanit Polsek Penjaringan Dicopot, Diduga Terima Duit Judi Online

Nusantaratv.com - 23/09/2022 09:37

Ilustrasi. (Net)
Ilustrasi. (Net)

Penulis: Mochammad Rizki

Nusantaratv.com - Semakin panjang urusan Kanitreskrim Polsek Metro Penjaringan AKP Mohamad Fajar dalam dugaan penyalahgunaan wewenang terkait penindakan kasus judi online. Dugaan adanya penerimaan uang dari kasus judi online membuat AKP M Fajar kehilangan jabatannya. 

AKP Fajar resmi dicopot dari jabatannya sebagai Kanitreskrim Polsek Penjaringan. Pencopotan jabatan AKP M Fajar tertuang dalam Surat Telegram bernomor: ST/436/IX/KEP/2022 tertanggal 20 September 2022.

Kasus ini berawal setelah Tim Paminal Propam Polri melakukan OTT terhadap AKP M Fajar pada Senin (29/8/2022) bersama tujuh anggotanya. AKP M Fajar diduga memerintahkan anggotanya menerima uang dalam penanganan perkara judi online.

Kasus AKP M Fajar dkk ini juga sempat membuat atasannya, Kapolsek Penjaringan Kompol Ratna Quratul Aini diperiksa Propam. Sejauh ini, hasil pemeriksaan Propam terhadap Kompol Ratna hanya sebatas mengetahui dan dilapori soal penyalahgunaan wewenang yang dilakukan anak buahnya itu.

Pencopotan jabatan AKP M Fajar dari posisi Kanit Reskrim Polsek Penjaringan, tertuang dalam Surat Telegram Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran bernomor: ST/436/IX/KEP/2022 tertanggal 20 September 2022. Dalam surat telegram tersebut, AKP M Fajar digantikan oleh AKP Harry Gasgari yang sebelumnya menjabat Kanitindik Satnarkoba Polres Metro Jakarta Barat.

Di samping Fajar, dua anak buahnya yang diduga terlibat dalam penerimaan uang dari kasus judi online juga dicopot. Berikut kedua perwira itu:

1. AKP Rachmat Basuki Kasubnit 1 Unitreskrim Polsek Metro Penjaringan dimutasi ke Yanma Polda Metro Jaya (dalam rangka pemeriksaan).
2. AKP Tihar Marpaung Kasubnit 2 Unitreskrim Polsek Metro Penjaringan dimutasikan ke Yanma Polda Metro Jaya (dalam rangka pemeriksaan). 

Dapatkan update berita pilihan terkini di nusantaratv.com. Download aplikasi nusantaratv.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat melalui:



0

Komentar belum ada.
Otentifikasi

Silahkan login untuk memberi komentar.

Log in