Heboh Temuan Teratai Super Besar, Bunganya Lebih Gede dari Kepala Manusia

Nusantaratv.com - 05/07/2022 17:20

Teratai raksasa / gizmodo
Teratai raksasa / gizmodo

Penulis: Harry Prasetyo

Nusantaratv.com- Para peneliti mengidentifikasi spesies baru teratai air yang terbesar dari jenisnya, dengan bantalan yang lebarnya 3,2 meter dan bunganya lebih besar dari kepala manusia.

Pada tahun 2016, institusi Bolivia, Santa Cruz de La Sierra Botanic Garden dan La Rinconada Gardens menyumbangkan koleksi benih teratai raksasa ke Kew Gardens. Segera, saat benih tumbuh, Carlos Magdalena seorang ahli hortikultura di Kew mengamati bahwa ini berbeda dari dua spesies teratai yang dikenal.

Dia mengunjungi Bolivia pada 2019 untuk melihat bunga lili air yang tumbuh di alam liar. V.boliviana tumbuh di sungai air tawar, dataran banjir, dan kolam di timur laut Bolivia, tetapi tidak ada informasi tentang apa yang sebenarnya membuat mereka tumbuh begitu besar.

Natalia Przelomska di Kew Gardens di Inggris lebih lanjut menjelaskan, “Keanekaragaman hayati di daerah tropis sangat tinggi, jadi ketika area perairan terbuka  misalnya, karena sungai tiba-tiba menjadi lebih besar karena banjir,  bunga lili air dapat tumbuh subur di sana karena mereka tumbuh sangat cepat dan menangkap begitu banyak sinar matahari, dan mengalahkan tanaman lain,”

Para peneliti juga menemukan bahwa genom V.boliviana lebih besar dari genom dua spesies teratai raksasa lainnya yang diketahui,  Victoria cruziana dan Victoria amazonica.

Przelomska menambahkan, “Umumnya, tanaman yang lebih besar belum tentu memiliki genom yang lebih besar, tetapi bunga lili air terbesar kebetulan memiliki genom lily terbesar dan kami ingin memahami alasannya.”

Analisis lebih lanjut dari genetika mengungkapkan bahwa nenek moyang yang sama dari V. cruziana dan V boliviana sebenarnya diperpanjang dari V. amazonica sekitar lima juta tahun yang lalu. V cruziana dan V. boliviana muncul sekitar satu juta tahun yang lalu.

V. boliviana juga memiliki risiko kepunahan yang lebih tinggi dibandingkan spesies lain karena memiliki jangkauan geografis yang lebih kecil dalam keberadaannya. Ketiga spesies tersebut tetap terancam karena deforestasi Amazon karena lingkungannya telah terdegradasi dari tahun ke tahun

Dapatkan update berita pilihan terkini di nusantaratv.com. Download aplikasi nusantaratv.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat melalui:



0

Komentar belum ada.
Otentifikasi

Silahkan login untuk memberi komentar.

Log in