Harga Emas Jatuh Seiring Menguatnya Dolar AS

Nusantaratv.com - 06 Desember 2023

Seorang karyawan menunjukkan batangan emas seberat 20 gram di cabang perusahaan saham gabungan Goznak, Moscow Mint, yang mengumumkan dimulainya penjualan emas batangan kepada individu di Moskow, Rusia, 22 Mei 2023. ANTARA/REUTERS/Maxim Shemetov/pri.
Seorang karyawan menunjukkan batangan emas seberat 20 gram di cabang perusahaan saham gabungan Goznak, Moscow Mint, yang mengumumkan dimulainya penjualan emas batangan kepada individu di Moskow, Rusia, 22 Mei 2023. ANTARA/REUTERS/Maxim Shemetov/pri.

Penulis: Habieb Febriansyah

Nusantaratv.com - Harga emas berjangka jatuh pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB) seiring menguatnya dolar AS.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Februari di divisi Comex New York Mercantile Exchange ditutup turun 5,9 dolar AS atau 0,29 persen menjadi 2.036,3 dolar AS per ounce.

Data ekonomi yang dirilis Selasa (5/12) beragam. Dikutip dari Xinhua, Indeks jasa Institute for Supply Management (ISM) pada November tercatat 52,7 persen, naik dari 51,8 persen pada Oktober, mengalahkan ekspektasi para analis dan berada di atas ambang batas 50 yang menandai pertumbuhan di sektor ini.

Indeks Aktivitas Bisnis PMI Jasa AS Global S&P final yang disesuaikan secara musiman mencapai 50,8 pada November, sesuai dengan perkiraan awal yang dirilis sebelumnya dan sedikit berubah dari Oktober sebesar 50,6.

Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan bahwa pemberi kerja di AS membukukan 8,7 juta lowongan pekerjaan pada Oktober, yang merupakan jumlah terendah sejak Maret 2021. Hal itu merupakan tanda bahwa perekrutan tenaga kerja mengalami penurunan seiring dengan kenaikan suku bunga namun masih dalam kecepatan yang sehat.

Investor menantikan laporan ketenagakerjaan yang dirilis pada Jumat (8/12) untuk mengetahui arah masa depan pasar emas.

Logam mulia lainnya, perak, untuk pengiriman Maret ditutup turun 36,1 sen atau 1,45 persen ke 24,546 dolar AS per ounce. Sedangkan platinum untuk pengiriman Januari ditutup turun 18,5 dolar AS atau 2 persen ke 906,6 dolar AS per ounce.(Ant)

Dapatkan update berita pilihan terkini di nusantaratv.com. Download aplikasi nusantaratv.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat melalui:



0

(['model' => $post])