Deretan Misteri Sejarah Terbesar yang Susah Terpecahkan Sampai Saat Ini

Nusantaratv.com - 10/08/2022 19:00

Jack The Ripper / History
Jack The Ripper / History

Penulis: Harry Prasetyo

Nusantaratv.com - Ada beberapa misteri sejarah yang mungkin tidak akan pernah terpecahkan, mulai dari identitas Jack the Ripper hingga lokasi makam Cleopatra. Terkadang, tak terpecahkannya itu karena bahan galian yang relevan telah hilang atau situs arkeologi telah dihancurkan. 

Di sisi lain waktu, bukti baru tidak mungkin muncul atau bukti yang masih ada terlalu kabur untuk memecahkan misteri. Kurangnya jawaban hanya membuat teka-teki ini lebih menarik. Berikut daftarnya.

Apakah Ada Raja Arthur Yang Sebenarnya?

Kisah Raja Arthur telah diceritakan berkali-kali selama lebih dari 1.000 tahun. Camelot , ksatria meja bundar, penyihir Merlin, dan pedang Excalibur adalah bagian terkenal dari kisah Arthurian.

Catatan paling awal yang masih ada berasal dari abad kesembilan dan menceritakan tentang seorang pemimpin (bahkan mungkin bukan raja) yang berperang beberapa kali melawan Saxon; bahkan keakuratan ini masih bisa diperdebatkan.

Ada sejumlah situs di Inggris yang ditautkan oleh legenda ke Raja Arthur, seperti Tintagel , sebuah situs pesisir yang konon merupakan rumah Raja Arthur; tetapi penggalian belum mengkonfirmasi apakah Arthur pernah tinggal di sana atau bahkan ada.

Siapa Jack The Ripper Itu?

Pada tahun 1888, Jack the Ripper membunuh setidaknya lima wanita di London, memutilasi tubuh mereka. Sejumlah surat, yang diduga dari Ripper, dikirim ke polisi untuk mengejek upaya petugas menemukan Ripper. (Apakah salah satu dari mereka benar-benar ditulis oleh Ripper adalah masalah perdebatan.) Nama "Jack the Ripper" berasal dari surat-surat ini.

Tak perlu dikatakan, Ripper tidak pernah ditemukan, dan selama bertahun-tahun, lusinan orang telah diangkat sebagai pelaku yang mungkin. Dalam bukunya tahun 2012 " Jack The Ripper: The Hand Of A Woman,  John Morris menyarankan bahwa seorang wanita bernama Lizzie Williams adalah Ripper, meskipun para ahli Ripper lainnya meragukannya. Tampaknya tidak mungkin bahwa identitas sebenarnya dari Ripper akan diketahui dengan pasti

Di Mana Makam Cleopatra?

Penulis kuno mengklaim bahwa Cleopatra VII dan kekasihnya, Mark Antony, dimakamkan bersama di sebuah makam setelah kematian mereka pada 30 SM Penulis Plutarch (45 hingga 120 M) menulis bahwa makam itu terletak di dekat kuil Isis, seorang dewi Mesir kuno , dan merupakan monumen "tinggi dan indah" yang berisi harta karun yang terbuat dari emas , perak, zamrud, mutiara, kayu hitam, dan gading.

Lokasi makam tetap menjadi misteri. Pada 2010, Zahi Hawass, mantan menteri barang antik Mesir, melakukan penggalian di sebuah situs dekat Alexandria yang sekarang disebut Taposiris Magna, yang berisi sejumlah makam yang berasal dari era Cleopatra VII memerintah Mesir.

Sementara banyak penemuan arkeologi yang menarik dibuat, makam Cleopatra VII tidak ada di antara mereka, Hawass melaporkan dalam serangkaian rilis berita. Para arkeolog telah mencatat bahwa bahkan jika makam Cleopatra masih bertahan hingga hari ini, mungkin makam tersebut dijarah dan tidak dapat diidentifikasi.

Apakah Ada Kota Atlantis?

Filsuf Yunani Plato menceritakan sebuah kisah tentang tanah bernama Atlantis yang ada di Samudra Atlantik dan konon menaklukkan sebagian besar Eropa dan Afrika pada zaman prasejarah. Dalam cerita, orang Athena prasejarah menyerang balik Atlantis dalam konflik yang berakhir dengan menghilangnya Atlantis.

Beberapa berspekulasi bahwa legenda itu bisa saja diilhami, sebagian, oleh peristiwa nyata yang terjadi dalam sejarah Yunani. 

Salah satu kemungkinan adalah bahwa peradaban Minoa yang berkembang di pulau Kreta sampai sekitar 1400 SM, dapat menginspirasi kisah Atlantis. Meskipun Kreta berada di Mediterania, dan bukan Atlantik, permukiman Minoa mengalami kerusakan yang cukup parah selama letusan Thera,  gunung berapi di Yunani.

Selain itu, para arkeolog menemukan bahwa orang Minoa akhirnya dikalahkan (atau dipaksa untuk bergabung dengan) sekelompok orang yang disebut Mycenaeans, yang berbasis di daratan Yunani.

Taman Gantung Babylon

Penulis kuno menggambarkan serangkaian taman fantastis yang dibangun di kota kuno Babel di Irak modern. Tidak jelas kapan taman ini dibangun, tetapi beberapa penulis kuno sangat terkesan dengan taman tersebut sehingga mereka menyebutnya sebagai "keajaiban dunia". 

Sekitar 250 SM, Philo dari Byzantium menulis bahwa Taman Gantung memiliki"tanaman yang dibudidayakan pada ketinggian di atas permukaan tanah, dan akar pohon tertanam di teras atas.

Sejauh ini, para arkeolog yang telah menggali Babel tidak dapat menemukan sisa-sisa taman yang memenuhi deskripsi ini. Hal ini membuat para arkeolog bertanya-tanya: Apakah taman gantung itu benar-benar ada? 

Pada 2013, Stephanie Dalley, seorang peneliti di Universitas Oxford, mengusulkan dalam sebuah buku bahwa taman itu sebenarnya terletak di kota Niniwe, Asyur.

Selama dua dekade terakhir, baik Babilonia maupun Niniwe mengalami kerusakan akibat perang dan penjarahan, dan tampaknya misteri ini tidak akan pernah terpecahkan sepenuhnya.

Dapatkan update berita pilihan terkini di nusantaratv.com. Download aplikasi nusantaratv.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat melalui:



0

Komentar belum ada.
Otentifikasi

Silahkan login untuk memberi komentar.

Log in

Berita Terkait
makam-1665067045