Chris Hipkins dilantik Sebagai PM Selandia Baru ke-41

Nusantaratv.com - 25/01/2023 11:10

Perdana Menteri Selandia Baru ke-41 Chris Hipkins saat masih menjabat sebagai menteri pendidikan dalam konferensi pers di Jakarta, Selasa (25/10/2022). (ANTARA/Aria Cindyara)
Perdana Menteri Selandia Baru ke-41 Chris Hipkins saat masih menjabat sebagai menteri pendidikan dalam konferensi pers di Jakarta, Selasa (25/10/2022). (ANTARA/Aria Cindyara)

Penulis: Alber Laia

Nusantaratv.com - Ketua Partai Buruh terpilih Chris Hipkins telah dilantik sebagai Perdana Menteri Selandia Baru ke-41 pada Rabu, kurang dari seminggu setelah Jacinda Ardern mengumumkan pengunduran dirinya yang mengejutkan.

Hipkins, 44 tahun, merupakan kandidat tunggal untuk menggantikan Ardern sebagai ketua partai berkuasa itu, dan sebagai perdana menteri, dalam musyawarah  cepat partai.

Langkah itu dilakukan menyusul pengumuman pengunduran diri Ardern pada 19 Januari, dan ia juga akan keluar dari parlemen pada April.

Hipkins disumpah oleh Gubernur Jenderal Selandia Baru Cindy Kiro di ibukota Wellington, bersama Wakil Perdana Menteri Carmel Sepuloni. Hipkins juga dilantik sebagai menteri keamanan nasional dan intelijen.

Setelah pengambilan sumpah, Hipkins mengatakan bahwa ia “berenergi dan bersemangat untuk menghadapi tantangan ke depan".

Berkarir sebagai seorang politikus yang berpengalaman, Hipkins sebelumnya menjabat ketua Dewan Perwakilan Rakyat serta memiliki portfolio di bidang pendidikan, kepolisian dan pelayanan publik.

Ia memiliki reputasi sebagai "Tuan Perbaikan" (Mr. Fix-it) partai ketika mengelola masalah-masalah yang sulit. Hipkins juga popular di tengah masyarakat Selandia Baru untuk upayanya memimpin langkah tanggapan terhadap pandemi virus corona sebagai menteri yang bertanggung jawab.

Hipkins sekarang dibebani tugas untuk menarik kembali suara pemilih menjelang pemilihan umum pada Oktober.

Hal itu karena posisi Partai Buruh masih tertinggal dari oposisi utamanya, Partai Nasional, dalam jajak pendapat akibat sejumlah kebijakan kontroversial dan meningkatnya tekanan biaya hidup.(Ant)

Dapatkan update berita pilihan terkini di nusantaratv.com. Download aplikasi nusantaratv.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat melalui:



0

Komentar belum ada.
Otentifikasi

Silahkan login untuk memberi komentar.

Log in