Bharada E Dapati Irjen Sambo Pegang Pistol, di Sampingnya Terkapar Brigadir J Bersimbah Darah?

Nusantaratv.com - 09/08/2022 07:37

Brigadir J, Irjen Ferdy Sambo dan Bharada E. (Net)
Brigadir J, Irjen Ferdy Sambo dan Bharada E. (Net)

Penulis: Yusuf

Nusantaratv.com - Irjen Ferdy Sambo disebut ada di lokasi saat kejadian tewasnya Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat atau Brigadir J. Ia bahkan lebih dulu didapati bersama Brigadir J, dibandingkan Bharada E, orang yang sebelumnya disebut terlibat baku-tembak dengan Brigadir J. 

Sambo didapati berada bersama Brigadir J yang telah terkapar bersimbah darah. Saat itu, Sambo juga diketahui tengah menenteng pistol. 

Peristiwa ini diketahui Bharada E. Bharada E yang awalnya berada di lantai dua rumah dinas Duren Tiga, Jakarta Selatan, turun ke lantai bawah. Ini ia lakukan setelah ia mendengar suara keributan di lantai bawah. 

"Dalam keterangan terbarunya, Richard (Bharada E) menyatakan bahwa ia turun dari lantai dua saat mendengar keributan di ruang tamu," demikian bunyi laporan Majalah Tempo berjudul "Skenario Sambo" yang terbit pada 8-14 Agustus, dikutip Selasa (9/8/2022). 

"Saat berada di tangga, dia melihat Ferdy Sambo tengah memang pistol. Di dekatnya, Yoshua (Brigadir J) sudah terkapar bersimbah darah," lanjut laporan tersebut. 

Menurut Majalah Tempo, informasi yang didapat dari sumber mereka ini, berbeda dari keterangan Bharada E awal kepada penyidik kepolisian. Keterangan terbaru Bharada E disampaikan ke penyidik, melalui tulisan pada kertas pada Jumat (5/8/2022). Informasi perubahan pengakuan Bharada E di berita acara pemeriksaan (BAP) tersebut, sudah dikonfirmasi ke pihak penyidik. 

"Komisaris Jenderal Agus Andrianto dan Brigadir Jenderal Andi Rian Djajadi tak merespons pertanyaan Tempo soal kesaksian mutakhir Richard. Kepala Bagian Penerangan Umum Divisi Humas Polri Kombes Nurul Azizah tak membenarkan ataupun membantah informasi ini," kata Majalah Tempo. 

Diketahui, pada awal kasus Bharada E disebut terlibat baku-tembak dengan Brigadir J. Ini terjadi setelah istri Sambo, Putri Candrawathi, dikatakan dilecehkan dan ditodong pistol kepalanya oleh Brigadir J, sehingga perempuan itu berteriak minta tolong dan akhirnya datanglah Bharada E. Bharada E yang bertanya mengenai keributan, justru dibalas tembakan oleh Brigadir J, hingga akhirnya terjadi tembak-menembak yang menewaskan Brigadir J. 

Belakangan Polri 'meralat' kronologi tersebut. Bharada E ditetapkan sebagai tersangka pembunuhan Brigadir J, dan disebut bukan membela diri. Selain Bharada E, Bripka Ricky Rizal juga menjadi tersangka, serta Bharada RE telah ditahan terkait kasus ini. Keduanya merupakan sopir dan ajudan Putri Candrawathi. 

Sementara Irjen Sambo, telah dicopot dari jabatan Kadiv Propam Polri, dan ditempatkan khusus di Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok. 

Puluhan perwira, bintara maupun tamtama Polri yang diduga terkait kronologi awal yang diungkapkan polisi sebelumnya, dinonaktifkan, dicopot dan ditahan. Selain etik, mereka tengah diusut terkait dugaan pelanggaran pidana. 

"Jadi Tim Irsus yang dipimpin oleh Irwasum telah memeriksa sampai saat ini 25 personel dan proses masih terus berjalan dimana 25 personel ini kita periksa terkait dengan ketidakprofesionalan dalam penanganan TKP. Dan juga beberapa hal yang kita anggap bahwa itu membuat proses olah TKP dan juga hambatan-hambatan dalam hal penanganan TKP dan penyidikan yang tentunya kita ingin semuanya bisa berjalan dengan baik," tandas Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo dapat konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta, Kamis (4/8/2022). 

Dapatkan update berita pilihan terkini di nusantaratv.com. Download aplikasi nusantaratv.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat melalui:



0

Komentar belum ada.
Otentifikasi

Silahkan login untuk memberi komentar.

Log in

Berita Terkait
ISIS-1665111520
Tragedi Kanjuruhan-1665109117
Presiden AS Joe Biden-1665106711