AWBG 2023 Bali Bisa Percepat Pemulihan Ekonomi dan Pariwisata Pasca Pandemi

Nusantaratv.com - 13/07/2022 21:04

Delegasi ANOC bersama NOC Indonesia
Delegasi ANOC bersama NOC Indonesia

Penulis: Arfa Gandhi

Nusantaratv.com - Komite Olimpiade Indonesia (NOC Indonesia) optimistis penyelenggaraan ANOC World Beach Games (AWBG) 2023 dapat memberikan kontribusi positif bagi Indonesia. Khususnya dalam membantu percepatan pemulihan ekonomi dan pariwisata pasca-pandemi covid-19. 

Sejalan dengan arahan Presiden RI Joko Widodo, Ketua NOC Indonesia meyakini AWBG Bali tak semata  memberi keuntungan bagi dunia olahraga, tetapi juga dapat membawa dampak positif bagi sektor ekonomi dan pariwisata. AWBG merupakan multi-event olahraga pantai dan air paling prestisius yang akan diikuti 1.200 atlet dan 1.400 official dari 100 negara dan juga terakbar karena akan menerima kedatangan representatif dari 205 NOC serta 36 Internasional Federation di seluruh dunia serta para petinggi organisasi internasional olahraga, di antaranya pimpinan IOC, OCA, WADA, hingga CAS pada General Assembly.

Setelah Bali ditunjuk sebagai tuan rumah AWBG 2023 pada Juni, Asosiasi Komite Olimpiade Nasional (ANOC) bersama NOC Indonesia langsung memperkuat koordinasi. Delegasi ANOC yang dipimpin Anggota Dewan Eksekutif ANOC dan Kepala Komisi Events Timothy Fok serta Sekretaris Jenderal Gunila Lindberg melakukan visitasi ke Pulau Dewata pada 7-12 Juli dan menemui lintas-kementerian di Jakarta sehari setelahnya.

“Koordinasi awal yang luar biasa. Hal ini sejalan dengan arahan Presiden RI Joko Widodo untuk membawa banyak event olahraga internasional ke Indonesia sehingga dapat memberikan multi-layer  effects bagi Indonesia, baik dari sektor olahraga hingga pariwisata dan ekonomi,” katanya dalam pembukaan Move for Peace Photo Exhibition di Kantor NOC Indonesia, Rabu (13/07). 

Menurutnya, Presiden Joko Widodo memiliki perhatian penuh terhadap sektor olahraga Indonesia, yang terlihat jelas melalui kebijakan-kebijakannya, baik pemberian apresiasi kepada atlet berprestasi hingga keseriusan peningkatan prestasi dengan membidik masuk 5 besar Olimpiade 2044, jelang 100 tahun kemerdekaan Indonesia.

“Saat Presiden menyambut Kontingen SEA Games  di Istana Negara, Pak Presiden berbicara kepada saya dan Menpora Zainudin Amali bahwa mendorong perekonomian dapat dilakukan dengan membawa event internasional sebanyak-banyaknya ke Indonesia,” ujarnya.

“Saat melapor kepada Pak Presiden bahwa Bali menjadi tuan rumah AWBG 2023, beliau senang dan menyampaikan akan berbicara kepada Kementerian Keuangan agar AWBG Bali dapat berjalan dengan sukses. Saya berharap AWBG Bali 2023 juga akan menjadi lanjutan suksesi G20 yang sedang berlangsung di Indonesia tahun ini serta selebrasi jelang perayaan hari kemerdekaan Indonesia ke-78.”

Dalam kunjungan di Bali, Fok dan Lindberg juga didampingi Technical Director Haider Farman, Project Director Emilia Robert, International Relations Gustavo Harada, serta AWBG Project Manager Andres Santi. Mereka disambut Komite Eksekutif Rafiq Hakim Radinal serta pengurus NOC Indonesia, di antaranya Wakil Sekretaris Jenderal Daniel Loy, Komisi Culture and Education Ricard Sam Bera serta Direktur Internasional Relation Cresida Mariska dan Lilla Horvath.

Selama lima hari, mereka mengunjungi dan mendiskusikan lokasi-lokasi potensial yang akan digunakan untuk AWBG Bali 2023, seperti Kuta, Nusa Dua, Garuda Wisnu Kencana, hingga Sanur. Tinjauan ini merupakan indentifikasi awal opsi penentuan akomodasi, fasilitas medis, jalur transportasi, serta tempat upacara pembukaan, serta venue yang selanjutnya akan dibahas dalam pertemuan Delegasi Teknis (TD) Federasi Internasional (IF’s) di Bali pada September 2022. 

Dalam kesempatan tersebut, delegasi ANOC dan NOC Indonesia juga bertemu dengan Gubernur Bali Wayan Koster yang juga menyatakan dukungannya untuk penyelenggaraan AWBG  dan ia berkomitmen untuk mempromosikan ajang ini kepada generasi muda, serta menawarkan akses infrastruktur dan servis publik agar event ini dapat berjalan dengan sukses.

Dukungan yang sama juga diberikan pemerintah ketika NOC Indonesia dan delegasi ANOC bertemu dengan Menteri BUMN Erick Thohir yang juga merupakan IOC Member, Menteri Pemuda dan Olahraga Zainudin Amali, serta Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Angela Tanoesoedibjo. Mereka menggaransi akan memberikan dukungan penuh terhadap penyelenggaraan AWBG.

“Kami menikmati produktivitas dalam visitasi di Bali dan Jakarta dan kami tak sabar melanjutkan kolaborasi luar biasa ini dengan Indonesia dalam beberapa bulan ke depan. Kami tidak meragukan Bali 2023 dapat menjadi multi-event yang luar biasa dengan pantai yang sangat indah yang akan menjadi hal utama dalam event ini. Kami akan bekerja dengan NOC Indonesia dan kami memastikan seluruh NOC dan atletnya mendapatkan hal terbaik pada 2023,” ujar Lindberg.

Bali menjadi tuan rumah edisi kedua AWBG pada 5-12 Agustus 2023. Kali pertama pesta cabang olahraga pantai dan air paling bergengsi se-dunia ini digelar di Doha, Qatar, 2019. Bali 2023 akan mempertandingkan 10 cabang olahraga mandatory, yaitu aquathlon, bola tangan pantai, sepak bola pantai, tenis pantai, voli pantai 4x4, polo air pantai, gulat pantai, karate disiplin kata perorangan, selancar layang, serta renang peraritan terbuka 5km - serta empat cabang olahraga tambahan, dua diajukan tuan rumah dan dua lainnya akan diajukan oleh ANOC.

Dapatkan update berita pilihan terkini di nusantaratv.com. Download aplikasi nusantaratv.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat melalui:



0

Komentar belum ada.
Otentifikasi

Silahkan login untuk memberi komentar.

Log in